22 July 2024

Rukunegara pengubat kecewa

Featured

Kenal pasti faktornya

Statistik mengenai buli siber di Malaysia menunjukkan masalah ini semakin serius, terutama dalam kalangan remaja. Menurut kajian Ipsos, Malaysia berada di tempat kedua di Asia selepas India dalam isu buli siber dalam kalangan belia.

Bringing back their smiles

O.L.D.I.E is more than just a health project—it’s a movement towards a better quality of life for our aging population.

Menyelami intipati budaya Temuan di Ulu Chemong

Program ini berjaya memberi pendedahan dan pemahaman yang mendalam tentang budaya dan gaya hidup orang asli Temuan dalam kalangan mahasiswa UM.

Bursa leading the way

The Zakat Index is a market capitalization-weighted index that tracks the performance of the largest 200 companies on the Main Market of Bursa Malaysia.

The ice cream of life

I challenge all of us to be more like ice cream. Let’s store our energy wisely, stay true to our unique ‘flavour’, and when called upon, let’s give it our all – whether it’s a small scoop or a whole tub of effort.

Share

Oleh: Dr. Madiha Baharuddin

Adalah menjadi suatu kebiasaan atau lumrah apabila seorang manusia itu cenderung untuk bertindak mengikut naluri atau perasaan masing-masing terhadap sesuatu peristiwa yang telah terjadi. Begitu juga dalam keadaan berhadapan dengan sesuatu situasi, atau keperluan untuk menangani sebarang persoalan yang timbul hasil dari situasi tersebut. Namun, naluri dan perasaan yang disertai dengan hemat fikiran yang bijaksana, lazimnya akan membuahkan hasil yang bagus dari sudut perbuatan atau tindakan selanjutnya oleh seseorang.

Sebagai manusia, perasaan “kecewa” adalah suatu tindak balas yang normal apabila menerima sesuatu berita yang tidak mengikut keinginannya, atau mendapat sesuatu yang tidak mengikut kehendaknya. Mengambil iktibar dari keputusan Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU15) baru-baru ini, bukanlah suatu jenaka jika ada yang berasa kecewa dengan keputusannya, walhal situasi itu harus dihormati bagi mereka yang disinggung dengan perasaan kecewa tersebut.

Namun begitu, berapa lama harus dilayani perasaan kecewa tersebut? Ini kerana, hasil dari kekecewaan tersebut akan timbulnya kecenderungan untuk berasa “keliru” terhadap natijah yang berlaku. Oleh itu, persoalannya adalah bagaimana untuk mengatasi situasi tersebut agar diri seseorang tidak terus hanyut dibuai dengan perasaan kecewa dan keliru itu, dengan harapan perasaan-perasaan tersebut akan beransur hilang buat selama-lamanya.

Tidak salah untuk meletakkan takdir suratan Ilahi itu sendiri sebagai paksi kekuatan diri, namun perlu ditangani dengan akal yang bijaksana, samada sebagai rakyat atau pengundi biasa atau sebagai ahli-ahli dan para pemimpin parti-parti politik. Ini kerana hambatan perasaan kecewa dan keliru itu harus ditangani kerana kita perlu melangkah ke hadapan, dan cuba untuk melihat apa yang telah terjadi dalam konteks yang lebih besar dan masa hadapan yang lebih cerah.

Oleh itu, di sinilah terletaknya kebijaksanaan kita untuk tahu di mana hendak di’kalih’kan perasaan ketidakpuasan hati yang menghimpit seseorang hasil dari keputusan PRU15 tersebut. Tindakan “kalih” yang perlu dilakukan oleh seseorang yang masih kecewa itu tidak terhenti setakat keputusan PRU15 sahaja, tetapi merangkumi kepada pelantikan Perdana Menteri, Menteri dan Timbalan Menteri atau Kerajaan Perpaduan yang telah tertubuh berikutan keputusan muktamad tiada parti yang mendapat majoriti, dan apa jua kesinambungannya selepas itu.

Sebagai suatu bentuk muhasabah diri terhadap apa yang telah berlaku, mungkin dapat ditanamkan semula dalam fikiran kita Rukun Negara yang kita pegang selama ini sebagai suatu bentuk kalihan yang mudah tetapi padat yang boleh memujuk dan memupuk diri untuk terus melangkah ke hadapan dengan lebih maju.

Bait-bait keramat yang dihafal oleh setiap daripada kita: “Kepercayaan Kepada Tuhan; Kesetiaan Kepada Raja Dan Negara; Keluhuran Perlembagaan; Kedaulatan Undang-Undang; Kesopanan dan Kesusilaan” pastinya mampu memandu kita ke arah haluan yang diredhai.

Mudah-mudahan pandang ke hadapan mengiringi pemikiran kita selaku apa jua peranan kita dalam negara yang tercinta ini.

Penulis merupakan pensyarah kanan di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, dan boleh dihubungi di madiha@um.edu.my